Amdal Tambang, SP NTT: Pemprov NTT dan Pemkab Matim Tak Transparan

Amdal Tambang, SP NTT: Pemprov NTT dan Pemkab Matim Tak Transparan
Foto Dok|Pojokbebas.com

 

JAKARTA, Pojokbebas.com-Sosialisasi mengenai proses Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (Amdal) tambang batu gamping yang dilakukan PT Istindo Mitra Manggarai, Tim Amdal, dan Pemerintah Daerah (Pemda) Manggarai Timur (Matim) di Lengko Lolok, Desa Satar Punda, Kecamatan Lamba Leda, Sabtu (12/9), mendapat sorotan luas.

Di antaranya datang dari Serikat Pemuda Nusa Tenggara Timur (SP NTT) Jabodetabek yang menilai proses awal sudah menunjukkan gelagat tidak transparan dari perusahaan, tim Amdal dan Pemprov NTT dan Pemda Matim.

Koordinator Lapangan SP NTT, Ira Sarimin mengatakan, proses studi Amdal yang dilakukan oleh Pemprov NTT dan Pemkab Matim tidak transparan. “Pemprov NTT dan Pemkab Matim tidak transparan soal Amdal,” kata Sarimin dalam pernyataan tertulis yang diterima media ini, Senin (14/9).

Menurut Sarimin, rencana aktivitas tambang batu gamping di kampung Lolok dan pembangunan pabrik semen di kampung Luwuk telah mendapat banyak penolakan dari berbagai kelompok masyarakat. Untuk itu, tim Amdal saat terjun ke lokasi harus diketahui oleh semua orang. “Ya, sebagai bentuk tanggung jawab sosial harus terbuka kepada publik,” katanya.

Anda mungkin juga berminat
Tinggalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan ditampilkan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. AcceptRead More