Pertumbuhan Ekonomi Kuartal 2 Diklaim Jokowi Anjlok

175

 

Jokowi, peertumbuhan ekonom
Ket. Foto | Presiden Joko Widodo saat Memberi Arahan Kepada para Gubernur Se-Indonesia, di Istana Bogor (15/07)

 

Pojokbebas.com. Pertumbuhan ekonomi kita anjlok 2,9 % di kuartal  2 ini, jelas Presiden Joko Widodo kepada para Gubernur se Indonesia, Rabu (15/7) di Istana Bogor..

Kondisi ini menurut Presiden lebih buruk jika dibandingkan pada kuartal 1. Pertumbuhan ekonomi pada kuartal satu masih positif pada angka 2,97%. Oleh karena itu, Presiden mengharapkan para Gubernur untuk menggenjot realisasi anggaran, sambil juga tetap memperhatikan pencengahan dan penanganan Covid-19. Kedua hal itu harus dapat berjalan seiring.

Menurut mantan Gubernur DKI, Jakarta itu, pertumbuhan ekonomi Indonesia masih relatif baik, bila dikaitkan dengan pertumbuhan ekonomi pada negara-negara lainnya, dan bahkan lebih baik dibandingkan prediksi ekonomi oleh Lembaga Keuangan Dunia. Bank Dunia, kata Presiden memprediksi pertumbuhan ekonomi global bisa mencapai minus 5%, atau bahkan di dibawah itu, seperti yang diprediksi oleh OECD (Organisation for Economic Co-operation and Development). Lembaga ini memprediksi pertumbuhan pada angka minus 6 sd 7,6 %

Dihadapan para Gubernur tersebut, Mantan Wali Kota Solo itu  menerangkan kondisi pertumbuhan yang anjlok pada kuartal ke 2 ini dapat diperbaiki pada kuartal ke 3. “Momentumnya ada pada bulan Juli, Agustus, dan September”, terang presiden.

jokowi, pertumbuhan ekonomi
Ket. Foto | Para Gubernur se-Indonesia Mendengarkan Arahan Presiden (15/07) di Istana Bogor

 

Kalau pada bulan-bulan tersebut kita gagal, jangan berharap pada kuartal ke 4 pertumbuhan ekonomi kita akan terdongkrak. Pada saat ini, kita tidak dapat mengharapkan investasi untuk mendongkrak pertumbuhan ekonomi.

Menurut Presiden, harapan kita untuk mendongkrak pertumbuhan ekonomi saat ini hanya pada belanja pemerintah. Oleh karena itu, jangan sampai ada yang mengeremnya, tegas presiden, sebagaimana yang disiarkan melalui kanal youtube Sekretariat Presiden.

Belanja Pemerintah, lanjut Presiden, akan dapat “menaikan belanja rumah tangga  dan belanja domestik yang di kuartal kedua ini turun, anjlok”.

BACA JUGA :  Jokowi: BUM Desa Harus Bertransformasi Agar Ekonomi Desa Meningkat

Presiden mengingatkan para Gubernur bahwa sampai dengan kuartal ke 2 ini, uang Pemda (Pemerintah Daerah) yang ada di Bank, masih sangat besar yakni 170 triliun. “Gede sekali ini”, tegas presiden.

Pada kesempatan itu, Presiden membacakan satu persatu  kondisi realisasi anggaran Pemerintah Daerah sampai dengan kuartal 2 saat ini yang masih kecil.

DKI Jakarta                          45 %
Nusa Tenggara Barat          44 %
Sumatera Barat                   44 %
Gorontalo                            43 %
Kalimantan Selatan            43 %
Bali                                     39 %
Kalimantan Tengah            38 %
Banten                               37 %
Kepulauan Riau                 35 %
Sulawesi Selatan               34 %
Lampung                           32 %
Papua Barat                      32 %
Kalimantan Utara              31 %
Bangka Belitung                31 %
Kalimantan Timur              31 %
Jawa Timur                       30 %
Sulawesi Utara                 29 %
Jambi                                28 %
Bengkulu                          27 %
Sulawesi Tengah              27 %
DIY                                   27 %
Jawa Tengah                    27 %
Riau                                 27 %
Sumatera Utara               25 %
Jawa Barat                      24 %
Jawa Barat                      24 %
Sulawesi Barat                24 %
Aceh                                23 %
Kalimantan Barat             22 %
Maluku                             21 %
Nusa Tenggara Timur      21 %
Maluku Utara                  17 %
Papua                             17 %
Sulawesi Tenggara        16 %
Sumatera Selatan         16 %

BACA JUGA :  Belasan Anak Terpapar DBD, Petugas Gencar Lakukan Pengasapan Lokasi Demam Berdarah di Kota Maumere
kominfo iklan

Leave A Reply

Your email address will not be published.