Memelihara Citra Allah di Pasar Kehidupan

Oleh : Poya Hobamatan

Puisi
Poya Hobamatan | foto istimewa

 

Sebuah doa pendek spontan menyeruak dari kedalaman jiwa, seakan melampiaskan syukur tak terbendung, ketika sejenak berhenti dalam keheningan untuk meneropong jejak ziarah sepekan, yang diawali oleh kisah pengampunan Minggu ke XXIV yang silam, dan  kisah kemurahan hati yang dikumandangkan Minggu ke XXV. Sangat  pendek doa ini:” Tuhan Engkau begitu baik”. Hanya itu.

Betapa tidak! Minggu yang silam, ketika Petrus begitu lapar untuk membalas dendam, sehingga  memberi ultimatum kepada Yesus, cukup tujuh kali mengampuni, Yesus segera memberi menu jawaban yang tak masuk akal bagi manusia:” tujuh puluh kali tujuh kali”, yang artinya  tak ada limit waktu. Alasan Yesus, yang disajikan dalam perumpamaan hamba berhutang, sangat jelas yakni karena Allah Mahapengampun. Dan oleh karena itu setiap anak yang lahir dari gen Allah ini harus mewariskan jiwa dan watak yang sama.

Kemahapengampunan Allah, yang dihadirkan Minggu ke XXIV silam itu akan ditampilkan kembali dalam wajah lain, yakni Kemahamurahan hati Allah, yang disajikan dalam Injil hari Minggu ke XXV. Lagi-lagi melalui perumpamaan, Yesus menjungkirbalikkan logika manusia untuk memandang wajah Allah dan memahami pikiran-pikiran Tuhan, walau mungkin tak sanggup dijangkau oleh keterbatasan budi.

Berita Terkait
Tinggalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan ditampilkan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. AcceptRead More